Maen yuk

Sat, May 10, 2014

Uncategorized

Pertemuan saya pertama kali dengan olahraga bola basket adalah ketika di kelas 6 SD. Saat itu olahraga sudah jadi makanan sehari hari untuk saya. Berhubung Ayah saya olahragawan (karateka) maka anak anaknya dibiasakan olahraga dari kecil. Dari TK saya sudah masuk Persani, SD kelas 2 saya sudah masuk klub atletik Fajar Mas Murni. Saya biasa pegang cabang 100 m atau Estafet. Karena lari saya cepat, di sekolah saya sering diajak maen sepakbola. Mainnya pakai bola tenis. Karena bola plastik tidak bisa ditendang keras (bolanya mengapung kalau ditendang keras & jauh). Namun ketika NBA masuk Indonesia via RCTI, basket jadi idola baru di SD saya. Untuk pertama kalinya ketika saya coba bermain, saya merasa ini rumit sekali. Saya ingat sekali (bahkan sampai ingat namanya) teman saya berkata “Lain kali ga usah ajak Pandji maen basket. Ga bisa maen, dia”.

Itu kelas 6 SD memang & saya tahu kami saat itu masih anak anak tapi entah mengapa masih membekas sampai sekarang.

Mungkin rasa penasaran inilah yang membuat saya semasa SMP jadi niat mendalami basket. Waktu SMP saya tidak punya ring basket di rumah & tidak ada lapangan basket di dekat rumah. Saya hanya punya bola basket & berjam jam setiap hari saya dribbling bolak balik halaman rumah & latian rebound dengan memantulkan bola ke tembok & menangkapnya.

Sepakbola, tidak pernah saya tinggalkan. Masih bermain bersama teman teman karena memang lebih universal. Bahkan SMP saya pernah sobek dengkulnya hingga harus dijahit karena sliding untuk mengejar bola… di atas aspal.

SMA, saya bertemu dengan lingkungan yang tepat untuk memuaskan kegilaan saya dengan sepakbola.
Kolese Gonzaga punya lapangan basket outdoor & indoor. Di belakang sekolah ada lapangan yang ukurannya memang tidak sebesar lapangan bola, tapi dipaksakan jadi lapangan bola. Akhirnya wujudnya seperti lapangan futsal dengan rumput beneran. Ini jauh sebelum futsal jadi trend di Indonesia.

Saya maen basket & bola, setiap hari.

Setiap hari.

Setiap hari itu juga, kecintaan saya terhadap olahraga ini semakin tumbuh.
Waktu SMA kelas 1, saya terkenal kakinya cepat sehingga saya dipasang disayap. Tapi crossing saya amburadul. Akhirnya teman saya suruh saya maen di posisi striker. Cocok. Pada masa ini, saya juga lagi rajin rajinnya baca komik SHOOT! Maen bola jadi semakin berasa keren.
Di basket, saya awalnya tidak punya posisi pasti dalam maen basket sampai suatu hari, seorang teman bernama Okto entah kenapa mainnya nge-klik banget dengan saya. Dia sebut saya tandem & selalu minta setim dengan saya & di tim saya selalu disuruh jadi playmaker.

Akhirnya, posisi tadi terbawa terus sampai kuliah.
Di kuliah, sepakbola saya tinggalkan karena kecintaan terhadap basket semakin tebal. Saya setiap hari bahkan puasapun bermain basket.
Kalau saya sedang begadang di kampus & suntuk, jam 2 pagi saya bawa bola basket ke lapangan basket ITB, nyalakan lampu lapangan & main basket sendirian.
I love it.
Basketball can do no wrong.
Saya tim inti di fakultas seni rupa & desain. Lalu setelah melewati proses seleksi yang panjang, saya masuk juga ke tim basket ITB.
Saya tidak pernah menjuarai apa apa tapi semangat dalam setiap pertandingan tidak pernah surut. I love the competition.
I love defense.
I love breaking down opponent’s defense.
I love fastbreaks.
I love basketball.
Saya memastikan untuk menikahi basket bahkan sampai sekarang.

Memasuki dunia kerja, sepakbola mulai flirting lagi dengan saya. Awalnya saya hanya ladeni sesekali. Bahkan saya sempat malas diajak futsal.
Namun ketika tim random mulai rutin futsal sebelum shooting Provocative Proactive saya menemukan perasaan yang dulu sempat saya rasakan ketika sekolah. I like the feeling.
Diam diam, saya mulai seriusi sepakbola. Puncaknya, ketika Bedebah FC berdiri.
Kini rasa penasaran yang saya alamai waktu SMP terhadap basket, saya rasakan kembali kepada sepakbola & seperti hubungan selingkuhan lainnya, rasa penasaran ini yang jadi bumbu pemanis hubungan.
Sekarang setiap ada waktu lowong di malam hari, saya buka buka youtube mencari video tutorial sepakbola untuk striker, saya baca baca teori & teknik. Kalau main bersama Bedebah jam 7 pagi, jam 6 saya sudah di lapangan pemanasan & latihan penalti.
Sepakbola mulai mengisi hati saya kembali.

Dari kecil hingga sekarang, basket & bola tidak mampu saya tinggalkan.
Sudah jadi bagian dari hidup saya.
Kini saya rutin maen basket bersama Stweetball & Happy Ballers, juga rutin maen bola dengan Bedebah FC.
Saya niat nurunin berat badan bahkan demi performa maen basket & bola yang lebih baik.
Padahal atlet juga bukan.

Sejak lama juga saya berkata kepada diri saya sendiri

“Saya harus punya karya dalam basket & sepakbola”

Kecintaan ini harus berwujud & karya ini harus jadi persembahan atas kecintaan yang mendalam ini.
Karya tersebut akhirnya siap dirilis sebentar lagi.
Saya bersama tim sudah kerjakan selama hampir 1 tahun.
Tanggal 15 mei saya akan rilis video yang mengungkap karya saya.
Bukan, karya saya bukan berupa video.
Video ini hanya akan menerangkan & mengungkap apa karya saya.

Belum bisa saya buka seluruhnya saat ini. Tapi yang pasti:

1) Karya ini saya persembahkan untuk seluruh anak basket & anak bola di Indonesia

2) Karya ini saya jamin akan membuat anda jadi lebih sering maen basket & maen bola. Sebagai orang yang seneng maen basket atau maen bola, apalagi yang kita inginkan kalau bukan maen lebih sering lagi, ya kan?

Apa yang anda bisa lakukan sebelum video saya rilis tanggal 15 mei 2014?
Kasih tau kepada teman anda maen basket atau maen bola.
Kita pastikan sebanyak banyaknya anak basket & bola se-Indonesia tahu ketika video ini rilis

Oiya, satu lagi:
Video yang rilis di akun @pandji ini, akan membuka kesempatan saya untuk maen basket atau bola/futsal dengan anda. Di manapun anda di Indonesia.

Sampai ketemu tanggal 15 Mei.


21 Responses to “Maen yuk”

  1. Rudi Dwi Hartanto Says:

    Whoops first to be here. Dan akhirnya,Basket di Indonesia memang olahraga yang kemajuannya amat sangat terasa. saya masih SMA mas,But I attended 2 DBL event in Bandung,Dan concept juga acara nya bisa ngambil massa. Bikin basket memasyarakat.

    Wow,Can’t wait for this one. Looking forward ! NBL gak disiarin di TV sih…. Duh.

    Reply

  2. muhammadd ardhani Says:

    Wohhhoooo, can’t waiittt :D

    Reply

  3. Bayu Ranchodaz Says:

    Waduhh naon yeuhh..?? saya tunggu gann., semoga bisa jadi Inspirasi..

    Reply

  4. Emil Drughi Says:

    Saya anak bola, dan hanya sepak bola yg bisa mengalihkan semua masalah.

    Reply

  5. Bernardus Vayu Says:

    Wooh, Pandji mau bikin lapangan!!!! hahaha

    Reply

  6. fahri aerr meidun Says:

    ga sabar gue bang !! Penasaran parah soalnya gue abas + abol juga , wuhuuuu !!

    Reply

  7. singgih Says:

    Penasaran

    Reply

  8. gangan Says:

    Ini bukan #spon kan?:D

    Reply

  9. trainveller Says:

    gue pernah maen futsal sama lo waktu lo tur ke surabaya, lain kali kalo ke surabaya lagi main lagi yuk, my treat :)

    Reply

  10. kelana Says:

    sekarang masih kenceng apa engga nih larinya? :p

    Reply

  11. Bang Markus Says:

    Kalo ane selalu lekat tanpa putus2 dgn sepak bola bang :)

    Reply

  12. Muhammad Ali R Says:

    Ngga sabar untuk liat video nya bang!

    Reply

  13. Dhika Says:

    oke bang saya tunggu kedatangan bang pandji :D videonya juga :))
    soalnya saya sangat suka sama basket , sampe” temen” saya di SMP main bola semua , saya sendirian main basket -_-, pdahal saya juga jago sih main bolanya , tapi lagi males aja :D soalnya saya mau lebih mendalami tentang BASKET baru juga 1 tahun main basketnya :))

    Reply

  14. @Johnnay8x8 Says:

    Cieeeee…yang kawin sama basket dan selingkuh sama bola mudah2han bisa berlaku adil ,mungkin malem sama baske n pagi sama bola siangnya lemes hahaha….! OK lah ditunggu VIDEO nya . Wassalam Muallaikum !

    Reply

  15. Josua Manalu Says:

    Entah dimanapun Bro Pandji berada, Saya siap dgn event ini. Sekian. Terima kasih! ;)

    Reply

  16. panji Says:

    Wohoooo!!! can’t wait bang. Sukses karyanya!!!

    Reply

  17. Dio Khalid Says:

    HUP… Gue tunggu videonya bang pandji! Basket dan Bola gue dalamin keduanya dari SD. Sekarang di kampus, gue ikut UKM basket dan futsal haha tapi gue masih tetep pengen banget Bermain dengan Bahagia di sepakbola bareng lo bang (ikut jadi BEDEBAH) hahaha entah kenapa passion gue di dua olahraga ini gak bisa pudar, BAHKAN terus menggebu-gebu, terlebih di bola kaki hehe

    Reply

  18. joe yabuki Says:

    ane tebak yak! akun/web event organizer acara sepakbola/basket kan karyamu? hehe….
    ane lebih suka sepakbola krn prinsip bermainnya lebih sederhana gak neko-neko…
    oya olahragawan yg “mati” di lapangan (dlm arti sebenernya) adalah peristiwa yg hanya ada sepakbola dan belum ada di olahraga lain…pokoke laki bgt dah…loh apa hubungannya hahaha..

    Reply

  19. Fahmi Says:

    wihh sama banget nih,, dulu waktu gw kecil, hobbi banget main sepakbola, tapi skill ga memadai dan teman2pun jg berkata “Lain kali ga usah ajak fahmi maen bola. Ga bisa maen, dia”. hahahaa,, akhirnya pas SMP kenal yang namanya basket, jadi mendalamin basket, persis lah seperti yg bro pandji alami, ane jg datang lebih awal, pantul2in bola sendiri,dll,,, bnyak prestasi yang udah didapat di basket, dari tim sekolah sampai ke Porda,, tapi semenjak kuliah semester 2 di ajak temen futsal, ehh CLBK ama sepakbola, skrg sudah jadi Kiper di salah satu club amatir jogja heehee curhaaat broo

    Reply

  20. Sulthan Al Aziz Says:

    bang… kenapa melakukan tackle di aspal?-_____- its stupid, but it was great!

    Reply

  21. Bilsky Says:

    Mana dji… udah tanggal 15 nih… jadi penasaran.

    Reply

Leave a Reply


four × 1 =