Meet, KOES PRATOMO WONGSOYUDO (L.A.W)

Koes Pratomo Wongsoyudo adalah asal muasal dari Pandji Pragiwaksono Wongsoyudo

Beliau adalah Ayah dari Pandji.

2 kalimat pertama bokap gue ketika tadi siang sampe ke rumah gue menggambarkan darimana usil-nya seorang Pandji…

Memasuki halaman rumah dan melihat tukang kayu lagi kerja, bokap gue bertanya

“Lagi bikin apa pak?”

“Meja pak..” jawab si tukang…

“Ooh, bukan bikin peti mati untuk saya kan?”

“…????” si tukang nggak berani menjawab..

Mungkin mengingat beliau umurnya 70 tahun.

Ketika pintu dibukakan pembantu, seisi rumah memang sedang hibernasi alias tidur siang..

Melihat rumah yang sepi bokap gue bergumam

“Sepi amat ni rumah… dunia berhenti apa ya disini?”

🙂

Kisah diatas di ceritakan ulang oleh beliau ketika kami berbincang sambil ngopi bareng…

Bokap gue adalah anak tertua di keluarganya.

Asal Karang Anyar, Jawa tengah.

Kelahiran 1 Februari.

Aquarius.

Beliau orangnya lurus.

Straight as an arrow kata orang bule.

Lurus cenderung polos alias mungkinmudah dibohongi.

Lurus sehingga sulit untuk belak belok alias sulit untuk reaktif dan adaptif.

Lurus sehingga omongannya seringkali tidak ada bumbu manisnya.. kadang yg kayak begini bisa menyakitkan…

saking cerdasnya beliau, dari SMA beliau dapet beasiswa kuliah di UGM…

Belum lama beliau dapet beasiswa di ITB… Belum lama lagi datang kabar beliau dapet beasiswa ke Jepang.

Tokyo Denki University.

Electrical Engineering.

Disinilah beliau belajar Karate dari murid langsung M. Nakayama.

M.Nakayama adalah murid langsung dari Gichin Funakoshi.

Gichin Funakoshi adalah PENCIPTA KARATE.

Di dunia ada banyak sekali aliran dalam karate, masing masing mengaku yang benar dan paling awal berdiri.

Itu terjadi karena ga semua bisa ikutan Karate yg benar dan asik asik bikin versi sendiri dengan modal mengamati, menambahi dan figur yang berwibawa sehingga jadi punya pengikut.

But do ur own research.

Gichin Funakoshi is the real thing.

Shotokan adalah aliran bokap gue.

Namanya sangar ya? SHOTOKAN.

Langsung inget logo macan.

Padahal SHOTOKAN artinya “Tempatnya Shoto”

Shoto adalah nama orang yg punya gedung tempat mereka berlatih.

🙂

True story.

Anyway, selesai kuliah bokap gue dan 6 orang mahasiswa Indonesia pulang dari membawa olahraga beladiri KARATE untuk pertama kali di Indonesia.

Silakan cek, ada 7 orang (yg dahulu dijuluki 7 samurai) pendiri karate di Indonesia. Beliau salah satunya.

Anaknya?

Cuma sampe ban hijau aja..

😛

Beberapa bulan yang lalu beliau masih makan korban dengan kepalannya.

Ketika lagi shooting, bokap gue sms

“Ayah habis mukulin orang”

Karena panik gue telfon langsung.

Ternyata, beliau kena copet di mikrolet.

Padahal gue udah bilang, “Ayah kalau mau kemana mana naik taksi aja atau pake Pak Heri (supir gue -red) aja”

Tapi beliau ngotot dengan alasan deket cuma mau potong rambut aja.

Beliau diapit copet.

2 duduk di kirinya, 1 duduk di depan.

Yang pas di kiri bokap nutupin orang yang ujung merogoh dompet…

Pas mau turun, bokap ngerasa dompetnya ga ada…

Karena ga ada orang lain dan celingukan ga ada dompetnya, beliau berteriak lantang “KEMBALIKAN DOMPET SAYA!”

Tiba tiba tangan kirinya memukul pake punggung kepalan 3 kali.

2 di dagu, 1 di dada…

Dompet dibalikin. Mikrolet berhenti. Bokap turun.

Darah tinggi kumat.

Terakhir kali mukul orang, adalah ketika bokap lagi berjalan di pinggir jalan.

Beliau melintas mobil yang sedang di parkir.

Ketika melewati pintu supir, tiba tiba pintu terbuka dan menabrak tangan bokap gue.

Orang yg didalam nampaknya buka pintu nggak ngeliat ada orang.

Bokap gue kaget, tapi masih gak kenapa kenapa.

Tiba tiba si pengendara mobil, seorang remaja berumur 20an langsung keluar dan membentak bokap gue.

“JALAN PAKE MATA DONG! JANGAN SEMBARA… >CEPORT!!!!< kepalan bokap sudah di muka remaja naas tersebut sebelum kalimatnya selesai

HAHAHAHAHAHA

Ayah selalu bilang, semua itu refleks.

Bahaya juga gue pikir.

Apalagi bokap sudah pernah melewati operasi bypass tahun 2002.

Angina.

Penyumbatan pada pembuluh darah karena pengapuran.

Beliau tidak merokok.

Makan selalu TEPAT WAKTU.

Olahraga rajin.

Tapi tidak bisa kontrol emosi.

Sekarang tentunya, sudah jauh lebih mending.

Kegiatan beliau sekarang selain jadi dewan ahli di FKTI (Federasi Karate Tradisional Indonesia)

beliau juga menulis buku.

Ada banyak buku yang sudah selesai beliau tulis.

Tidak ada satupun yang sejauh ini berhasil terbit walaupun udah gue masukin dan gue lobby ke sejumlah penerbit.

Umumnya bilang cara beliau menulis dan menyampaikan pesan tidak baik.

Ada yg bilang bukunya kurang menjual. Kasarnya begitu.

Beberapa buku beliau adalah:

MUSTIKA KARATE, adalah non fiksi yang bercerita bahwa dari Karate yg sebenarnya di kagumi dunia adalah Mustika-nya, bukan gerakannya. KARATE adalah gaya hidup. Beliau meyakini kalau semua orang (tidak hanya karateka) menjalankan prinsip hidup dengan MUSTIKA KARATE, Indonesia akan jadi negara yang luarbiasa. Ketika gue baca, buku ini seperti motivational book dengan kemasan karate.

YOTSUYA, adalah fiksi yang didasari pengalaman hidup beliau. Bayangkan mahasiswa yang kuliah di Jepang. Sebuah negara yang membenci Indonesia lebih tepatnya membenci Bung Karno. Bayangkan kuliah disana, hidup disana, jatuh cinta disana dengan segala perbedaan budaya. Buku ini banyak istilah istilah Jepang yg menarik dan trivia tentang Jepang yg hanya bisa diketahui oleh mereka yang pernah tinggal disana.

ALEXITIMIA, adalah sebuah fiksi. Alexitimia adalah sebuah penyakit kejiwaan. Keadaan dimana rasa dan rasio korslet. Pengidapnya bisa tiba tiba nangis tanpa tahu kenapa, atau ketawa tiba tiba tanpa alasan yg jelas. Korslet. Nah bayangkan elo mengidap ALEXITIMIA, kemudian jatuh cinta.

….

ide ide bukunya menarik semua, tapi kok ga ada yg tembus tembus juga.

Beliau sekarang 70 tahun dan terakhir bilang sama gue “Ayah hanya mau dikenal sebagai penulis sebelum meninggal…”

Lah buseeeng.

Beban amat gue.

Akhirnya, kemungkinan besar MUSTIKA KARATE akan gue terbitin sendiri.

Seperti gue dengan album gue yg tidak mau diambil oleh Major Label, akhirnya gue rilis sendiri.

Walhasil, orang banyak yang suka.

Gue akan lakukan hal yang sama dengan buku bokap.

I owe him that much.

Its the least i can do.

I know time is ticking away.

2009.

Its the year where i turn 30.

I will win in 2009.

And so will my father.

3 thoughts on “Meet, KOES PRATOMO WONGSOYUDO (L.A.W)”

  1. Bang Pandji.
    Saya sangat tertarik dengan buku-buku ayah bang pandji. Terutama Mustika Karate dan Yotsuya. Karena saya juga belajar bela diri Jepang (meski bukan karate sih) Saya belajar Aikido. Akan sangat baik kalau kedua buku itu bisa diterbitkan seperti Alexitimia. 🙂

  2. Bang Pandji.
    Saya lagi baca buku Alexitimia nih, rekomendasi dari teman.
    Menarik plus lucu, apa lagi pas Mas Tom nanya-nanya hari sama pembantunya. wkwkwk….!!!! :v

Leave a Reply to Crisan D. Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*